Ngeri Klinik Plastic Surgery di Korea Pamer Karya Seni Tulang Rahang Bekas Pesakit .

Sebuah klinik plastic surgery di Seoul, Korea selatan mengumpulkan tulang rahang pesakit dan membuatnya menjadi karya seni dengan menyusunnya dalam dua ruang yang menjulang tinggi.

 Karya seni ini mungkin cukup bagi membuat bakal  pesakit untuk memikirkan kembali mengejar dagu yang sempurna. Karya seni ini lebih seram daripada filem seram, terdiri dari sekitar 1000 sisa tulang rahang yang disusun tinggi di sebuah klinik di daerah Gangnam, Seoul.

 Sukar membayangkan mengapa klinik mempunyai begitu banyak tulang dagu, namun itu menunjukan bahawa klinik itu terkenal. 

 Kini klinik itu telah membuang foto tersebut atas perintah pihak berkuasa. Potongan tulang itu diperintahkan untuk dibuang dan mereka akan menyiasat operasi pembedahan plastik yang dilakukan selama ini. Pihak klinik juga akan didenda kerana menyalahi prosedur pembuangan sisa anggota badan.
 
 Berikut adalah beberapa foto sebelum dan sesudah perempuan korea menjalani pembedahan dagu.




Lelaki Ini Bangkit dari Koma Setahun Gara-Gara Sekeping Wang Kertas.

 Pada bulan Ogos 2013, Xiao Li dari Pingu di Zhejiang tiba-tiba pengsan kerana mengalami pendarahan teruk di otaknya. Pendarahan itu berlaku ketika ia bermain game online tanpa henti dan kurang tidur.

Mac 2014, 200 hari selepas ia dirawat di Hospital Shenzhen, seorang jururawat menyedari bahawa Xiao Li menunjukkan respon meskipun sangat minimum. Sebelum itu, lelaki ini memang sama sekali tidak boleh menggerakkkan jarinya.

Namun pada awal tahun 2015, jururawat mengambil sekeping wang 100 yuan dari poketnya untuk menarik perhatian Xiao Li. Saat itu, ada seseorang di samping Xiao Li yang memberitahunya bahawa dia boleh mengambil wang tersebut.



Secara mengejutkan, pemuda itu ternyata mampu mengangkat tangannya yang menggeletar untuk mengambil wang tersebut. Itulah pertama kalinya Xiao Li 100 peratus sedarkan diri. Meskipun menghabiskan masa kira-kira lima minit untuk meraih wang, Xiao Li berjaya mencapai kemajuan terbesar dalam masa penyembuhannya.

Doktor Liu yang merawatnya menyatakan pelbagai faktor mempengaruhi kenaikan Xiao Li. Lelaki itu memang masih muda dan menerima rawatan yang tepat untuknya.

"Walaupun (Xiao Li) terjaga, kemampuannya untuk menggerakkan tangannya masih kurang baik," kata Liu. "(Keluarganya) menggunakan lebih banyak wang untuk menarik perhatiannya untuk merangsang reaksinya."

Xiao Li akhirnya memenuhi syarat untuk meninggalkan hospital. Ibu Xiao Li sendiri kini membiarkan anaknya untuk bermain "Fruit Slice" di iPad untuk melatih motoriknya. Tetapi tentu tidak sampai Xiao Li berjaga malam lagi.

Tradisi Mengerikan Buang Bayi Dianggap Sial ke Dalam Sungai Dipenuhi Buaya.


"Dulu aku menuruti kemahuan ketua suku kerana tidak punya pilihan. Namun sekarang, setiap kali melihat wanita melahirkan dan memberikan susu untuk bayinya, aku sangat menyesal. Aku merasa kesepian. Tidak ada anak yang ada di sisi aku,"

15 Bayi Yang Aku Lahirkan Dianggap Bawa Sial

Itulah pengakuan Buko Balguda (45 tahun), seorang wanita yang berasal dari desa suku Karo, Omo Valley, Ethiopia. Wanita ini menceritakan kisah pahitnya beberapa tahun yang lalu, apabila 15 bayinya dianggap sebagai mingi (pembawa sial) dan harus dibunuh untuk melindungi seluruh kampung. Tradisi ini telah ada turun temurun dan masih berlaku hingga sekarang. Sekurang-kurangnya 300 bayi mati sia-sia kerana dianggap mingi, disiarkan oleh Dailymail.co.uk.




"AKU mempunyai tujuh bayi lelaki dan lapan bayi perempuan. Di masa itu, tradisi suku kami masih sangat kuat. Saya menghormati tradisi ini, sehingga membiarkan mereka membunuh anak-anak saya,"kata Buko. Namun sekarang, Buko menganggap tradisi ini tidak sepatutnya dipertahankan.

Bahkan Bayi Kembar, Cacat, Dan Gigi Pertama Tumbuh di Atas Dianggap mingi

Selain Buko, masih banyak penduduk suku di Ethiopia yang menganggap tradisi ini sangat kejam. Beberapa bayi yang dianggap mingi adalah bayi yang lahir tanpa izin ketua adat, bayi kembar, bayi dengan cacat fizikal, bayi yang gigi pertamanya tumbuh di rahang atas (berlaku juga untuk anak-anak yang gigi susunya lepas), serta anak yang lahir dari ayah yang tidak berjaya melakukan tradisi lompat kerbau sebelum berkahwin.


 Saat ketua adat menyatakan seorang bayi sebagai bayi mingi, maka bayi itu harus segera dibunuh. Cara membunuh bayi ini juga boleh dikatakan kejam. Bayi itu akan ditinggalkan sendirian di paya hingga meninggal kerana kelaparan atau dimakan oleh binatang buas. Kadang cara yang lebih mengerikan adalah melempar bayi atau anak-anak ke sungai yang penuh buaya.

Kerajaan Ethiopia Melarang Tradisi Ini

Walaupun kerajaan Ethiopia sudah melarang tradisi ini, masih ditemui ritual yang sama. Beberapa ketua adat juga sepakat bahawa tradisi ini tidak perlu diteruskan. Namun masih ada suku-suku yang mempertahankan tradisi mingi, dianggarkan setiap tahun 300 bayi meninggal sia-sia kerana dianggap membawa sial. Menangani hal ini, telah banyak institusi sosial dan rumah anak yatim mau menampung anak-anak yang dianggap minggi dan membesarkan mereka.


Salah satu ibubapa yang berusaha melindungi bayinya yang dianggap mingi adalah. Selepas ketua adat menyatakan bayinya adalah bayi mingi, lelaki ini terus menyerahkan bayinya pada polis dan meminta mereka mendapatkan bayinya. Sekarang bayi itu sudah berusia kanak-kanak kecil dan kelihatan sihat. Banyak warga suku melakukan perkara sama atau meletakkan bayinya pada rumah anak yatim.

Sampai tradisi benar-benar hilang, para wanita dan ibubapa selalu cemas apabila bayi mereka lahir. Semoga saja tradisi ini tidak lagi menghilangkan nyawa bayi-bayi yang tidak berdosa.

Ritual Pelik Panggil Hujan Dua Katak Berbeza Kampung Dikahwinkan Dengan Meriah.

 Kemarau panjang dan hujan tidak juga turun, penduduk kampung di wilayah India menggelar sebuah upacara perkahwinan khas untuk sepasang katak. Ritual ini diadakan di kampung Dibrugarh di Assam, wilayah Timur Laut negara India. Dengan ritual ini, penduduk kampung berharap agar dewa hujan boleh lembut hatinya dan boleh menurunkan hujan.

Dua Katak dari Dua Kampung yang Berbeza
Disiarkan dari dailymail.co.uk, Ranjan Das, salah satu pemimpin kampung yang menghadiri acara perkahwinan sepasang katak tersebut mengatakan bahawa wilayahnya tidak mendapatkan cukup banyak hujan tahun ini. "Jadi kami menggelar perkahwinan sepasang katak untuk melembutkan hati para dewa hujan," jelasnya.

Ritual ini bermula dengan menangkap katak jantan dan betina dari dua kampung yang berbeza. "Kami perlu memastikan bahawa katak ini berasal dari dua kampung yang berbeza. Hanya dengan begitu, dewa hujan akan mengabulkan permohonan kami. Selepas itu, kami melangsungkan ritual dan menggelar perkahwinan seperti perkahwinan manusia biasanya, "kata Ranjan Das.

Orang-orang dari sekitar empat kampung, yang diperkirakan ada ribuan orang, menghadiri acara perkahwinan yang berlangsung selama enam jam.



Sepasang Katak didandani Layaknya Pengantin .
Sepasang katak didandani layaknya pengantin sebenar dan dihias dengan warna-warni tradisional. Bahkan, para penduduk kampung memberikan sebuah rantai emas untuk si katak betina.

Salah satu orang yang menghadiri upacara ini, Paromita Gogoi, mendedahkan bahawa doa-doa khusus dirapalkan oleh para pemuka agama yang memimpin perkahwinan tersebut. Dan, menurutnya, ritual ini sangat unik dan menyeronokkan.


Selepas upacara selesai, sepasang katak tersebut dibawa ke sebuah kolam kecil berhampiran dan dilepaskan. Apakah sudah selesai di situ saja? Oh, ternyata belum. Selepas sepasang pengantin katak dilepas ke kolam berdekatan, para penduduk kampung menikmati makan malam dan ada lebih dari 900 hidangan makanan yang dihidangkan.

"Kami melepaskan sepasang katak tersebut agar mereka boleh menjalani kehidupannya dan menyampaikan mesej kami kepada dewa hujan," kata Gogoi. "Ritual ini dilangsungkan sebagai usaha yang terakhir. Dan syukurlah, permohonan kami terkabul, "tambahnya.

Nampaknya doa dan harapan para penduduk akhirnya dikabulkan. Hujan turun di sekitar Dibrugarh keesokan paginya.

Awie Didakwa Sengaja Mencederakan Rozana.

 Foto kredit murai.com.

Konstabel Mohd Fauzi Mohd Nor memberitahu Mahkamah Majistret Ampang, Rozana semalam mengalami kecederaan di muka, hidung dan tangan ketika gambarnya diambil di Ibu Pejabat Polis Ampang Jaya pada 14 Jun tahun lalu.

Menerusi laporan Mstar Online, Mohd Fauzi memberitahu Majistret Ayuni Izzaty Sulaiman dia telah merakamkan tujuh gambar wanita berkenaan daripada pelbagai sudut seperti gambar keseluruhan, separuh besar, bahagian hidung, tangan kiri dan kanan.

"Gambar berkenaan saya tandakan dengan huruf A hingga G sebelum dimasukkan ke dalam kompak disk untuk dicuci serta diserahkan kepada pegawai penyiasat untuk disimpan dalam peti berkunci," katanya dalam perbicaraan semalam.

Mohd Fauzi merupakan saksi pertama berkata demikian ketika memberi keterangan pada perbicaraan kes terhadap tertuduh, penyanyi Awie yang menghadapi tuduhan dengan sengaja mendatangkan kecederaan terhadap Rozana pada 2 Jun lalu.

Pendakwaan terhadapnya dikendalikan oleh Timbalan Pendakwa Raya, Goh Ai Rene mengikut Seksyen 325 Kanun Keseksaaan.

Sementara itu, saksi kedua, seorang juruanalisa di Seksyen Audio Makmal Forensik, Inspektor Latifah Abdul Aziz dalam keterangannya berkata, dia menerima empat bahan kes untuk dianalisa iaitu pemacu simpanan, telefon bimbit jenama Samsung berwarna kelabu dan hitam serta telefon bimbit Blackberry.

“Saya diarahkan menganalisa pemacu simpanan yang terdapat imej suspek dan pengadu yang sedang keluar dan masuk di sebuah bank selain imej di kaunter seorang lelaki berambut panjang dan seorang wanita yang sedang menutup mulut.

“Namun akibat resolusi tempat kejadian yang rendah, imej yang dipaparkan adalah kabur dan imej suspek dan pengadu tidak nampak keseluruhan.

“Analisa ke atas telefon bimbit jenama Samsung berwarna kelabu pula melibatkan imej seorang wanita yang mengalami kecederaan dan lebam di muka dan saya tidak menjumpai imej tersebut.

“Bagaimana pun saya menjumpai gambar seorang wanita yang mengalami kecederaan selepas melakukan analisa ke atas telefon bimbit jenama Samsung berwarna hitam serta telefon bimbit Blackberry,” katanya.

Perbicaraan bersambung pada Rabu dan Rozana akan dipanggil sebagai saksi.

Awie turut hadir pada prosiding berkenaan dan diwakili peguam Hazman Harun dan Aimizaizul Amran.

Rozana bagaimanapun tidak hadir kerana berada di Mahkamah Tinggi Syariah di sini.

Mengikut pertuduhan, Awie atau nama sebenarnya Ahmad Azhar Othman, 46, didakwa sengaja mendatangkan kecederaan terhadap Rozana pada 2 Jun lalu kira-kira pukul 1.30 petang di alamat No. 9 Jalan UB 5B, Taman Ukay Bestari, Ukay Perdana Hulu Kelang di sini.

Awie dan Rozana, 36, dilaporkan berkahwin secara rahsia di Selatan Thailand pada 2005.

Awie sebelum ini pernah berkahwin dengan penyanyi Arni Nazira pada Disember 1998 sebelum bercerai pada Oktober 2006.murai.com.

Blog Archive